Menstrual Pad

7:23 PM


Sejak puasa mens selama 9 bulan otomatis ga pernah pake pembalut disposable yang bahannya ada plastiknya. begitu mengalami masa nifas baru make lagi dan ga ad amasalah. tapi begitu dapet mens lagi (saya langsung dapet mens setelah nifas selesai, padahal mah masih asi exclusif waktu itu) mulailah masalah pembalut ini dimulai. coba merk pembalut yang dipake sejak jaman sebelum nikah, lah kok plastiknya kerasa yah dan merah2 lah kulit saya trruz coba merk lain yang lastiknya lebih sedikit dan mungkin ga menggesek kulit ternyata sama saja lalu beralih lagi ke merk lain, lumayan dua siklus mens pake itu ga ada masalah. tapi setelah siklus mens berikutnya pake itu lagi kok yah lecet-lecet. 
syukurlah akhirnya mengetahui tentang mens pad ini. sejak saat itu mulailah mencari referensi mens pad yang bagus, yaitu harga murah, tahan lama, mencucinya gampang :). dan hasil browsing-browsing dapetlah referensi buat pake happy heins dan fuzzibunz, truz karena lihat merk lokal yang harganya murah juga akhirnya saya coba-coba pesan GG. tertarik juga sama ziggiezag yang motifnya lebih lucu tapi belum sempet beli :)
nah ini review tiga produk yang udah saya pakai :)
  1.  happy heins



gambar diambil dari sini

Warnanya ada yang pastel atau warna gelap. Kalo mau lebih murah beli yang sepaket isinya 3 pcs. Karena saya pilih yang large, ini cocok banget buat yang overflow. Selama pake ini ga pernah tembus tuh. Truz bahannya juga lembut. Nyucinya gampang-gampang susah.


  1. 2.       Fuzzibunz 



gambar diambil dari sini
Si fuzzibunz ini motifnya bunga ada warna merah, hijau atau biru kalo gak salah. Saya punya warna hijau. Kalo menurut saya yang ini bentuknya lebih kompak jadi lebih diem kalo dipasang di CD. Beda ma happy heinys yang lentur karena jahitan pembatasnya hanya di kanan kirinya, kalo yang ini di sekelilingnya ada jahitan pembatasnya
3. GG


gambarnya diambil dari sini

ini versi murahnya happyheins dan buatan lokal juga (tuh di gambarnya ada i love made in indonesia) selama pake ini tidak penah bocor, bahannya juga lumayan nyaman tapi masih kalah lembut ma HH dan FB kayaknya. nyucinya juga mudah sama ma dua merk import di atas :)



Overall dari ketiga produk itu saya nyaman menggunakannya. Nyucinya pun mudah.
Tips cara mencucinya yaitu, pertama guyur dulu sampai jumlah darah yang menempel berkurang. Setelah itu oleskan sabun di bagin yang lebih bernoda, kucek lalu rendam dalam air sabun. Saya pake sabun mandi karena lebih halus dan ga bikin gatal kalo musti pake deterjen.
Berapa jumlah menspad yang diperlukan supaya ga pake disposable mens pad lagi? Sekarang c saya punya 7 pcs, karena sehari kalo overflow musti ganti minimal 4, besoknya sering ga kekejar keringnya kalo Cuma punya 4. Kalo punya 7 hari ini dipake 4, langsung cuci besoknya masih ada 3 tapi kan belum tentu kering yang hari sebelumnya. Jadi amannya menurut saya punya minimal 10. Banyak yah? Untuk hari-hari awal sebaiknya pake merk-merk di atas, tapi kalo hari-hari 3-5 pake yang biasa aja. Jadi sebagai cadangan bisa beli menspad buatan lokal kayak merk ziggiezag. Ziggiezag ini harganya lebih murah sekitar 23rb-30rb kayaknya dan motifnya lucu-lucu. Lumayan yah buat koleksi.
gambarnya diambil dari sini

dimana belinya?selama ini c saya beli dari online shop di mamabebeshop atau nashwashop
mungkin kalo ada yang punya referensi ols lebih murah boleh deh dishare :)

oiyah selain bebas iritasi penggunaan menspad ini juga mendukung go green karena kita mengurangi sampah plastik loh :)

You Might Also Like

2 comments

  1. halow mbak resna....
    gimana kabarnya?
    mdh2an sehat smua sekeluarga. Aamiiin.....
    btw, mksih dah mempromosikan nashwashop di bagian akhir reviuw nya.
    makasih

    wassalam
    riyanto
    www.nashwashop.com
    Sedia : cloth diaper, menstrual pads, alas ompol, wet bag, jumper carter, tupperware.
    Merk : cluebebe, gg, pempem, popokido, ananndapers, babyland, coolababy, fuzzibunz, bumgenius, happy heinz, zigie zag.

    ReplyDelete
  2. Hai, Mbak Resna, thanks berat sudah sharing soal menspad. Saya kok baru mau pakai, ini ketinggalan kereta ceritanya. :((
    Selama ini sadar bener kalau perempuan itu menyumbang sampah tiap kali mens, makanya saya mengurangi pakai pembalut sekali pakai, palingan 3 hari setelah itu pakai pembalut dari kain biasa. Iya, soalnya yang jual menspad dari merek terpercaya di Jogja masih jarang. Ini tadi browsing2 dan ketemu satu. Mudah-mudahan masih bisa pesan dan gabung sama Mb Resna, peduli kesehatan & lingkungan mulai dari diri sendiri.

    Salam hangat dari kaki Merapi,
    Phie

    ReplyDelete