Proses menyapih part 2

8:36 PM

Saya sudah pernah menulis ttg menyapih qila part 1. Pas nulis itu emang ga yakin qila bs bener2 bs disapih di usia 22 bln. Ternyata memang ga sukses proses menyapih yang pertama. Memang qila langsung ga suka kalo miminya dikasi balsem, tapi pas part 1 ini yang bikin ga yakin menyapih adalah bundanya. Karena merasa belum full 2 thn jd rasanya msh berkecamuk dalam diri ini mau menyapih qila, akhirnya pas dia nangis2 truz ditawarin mimi dan dia jawab iyah aku kasi aja. Pertama memberhentikan mimi lebih dr 24 jam tanpa mompa itu ga enak yah, meriang deh badan.
Nah ternyata setelah resmi 2 tahun, qila ga mempan kalo miminya dikasi balsem. Dia tutup bagian mimi yang dikasi balsem pake tangannya dan ttp mimi dengan tenang :). Sebenernya sejam belajar disapih itu qila mulai jarang frekuensi miminya. Kalo lagi sibuk main bisa ga mimi sama sekali. Di mobil juga udah jarang minta mimi, sekali2 aja. Yang bkn aku ga nyaman menyusui karena aku hamil lagi, jadi nipple lebih sensitif dan sakit tiap kali qila mimi. Aku jg udh merasa produksi asi sudah sangat menurun, dan yang bikin sebel kadang qila mimi bolak balik kanan kiri lamaaa banget. Udh peugeul rasanya. Kalo udh begini rasanya pengen aku kasi pait. Tapi balik lagi aku sadar dengan baca2 pengalaman orang tentang weaning with love, tersadar bagaimana dulu pertama2 menyusui dengan nipplecrack dan musti sering2 bangunin qila buat mimi karena qila doyan bobo pas bayi masa sekarang harus diakhiri dengan paksaan. Walaupun ttp maju mundur weaning with love ini tapi mudah2an qila bisa bener2 sadar sendiri untuk memilih tidak mimi lagi karena dia sudah besar sudah mau jadi kakak.
Sekarang mama, tanteku udh bilang harus tega harus tega dipaitin kek kasian bayinya kalo aku ttp nyusui. Tapi karena aku tahu ada yang namanya tandem nursing dan aku tanya obsgynku bahwa menyusui saat hamil aman2 saja bila tak ada keluhan aku ttp lanjut.
sebenernya mau coba hypnoterapi dengan membisikan kata positif saat dia mulai tertidur, tapi dasar ibunya jg ikutan ngantuk saat dia tidur jadi cara ini belum terlaksana.
Jadi weaning part 2 ini dengan memberitahu qila bahwa dia sudah besar, miminya buat adek. Kadang kalo dia lagi "sadar" dia bakal tanya bundanya" miminya buat adek yah bunda?" Tapi kalo agak setengah sadar "dia bagi2, yang ini buat adek yang ini buat qila" kalo lagi gak sadar"ga boleh buat adek, ini mimi qila!" (˘_˘"). Kalo dia mulai mimi kadang diledekin ma orang rumah"malu-malu udh gede masih mimi" dan kadang kalo gak mimi dia ngikutin ledekannya.
Kemajuannya weaning part 2 ini, sekarang kalo mimi cuma malem aja itu juga kalo dia bangun,kalo bangunnya pagi bisa dibujuk buat minum susu aja. Mudah2an progressnya bisa lebih cepat dan bisa cepat weaning sebelum si adek lahir. Dan mudah2an pas si adek lahir dia ga jealous adeknya mimi yah. Ga sanggup membayangkan tandem nursing *ibulemahdeh*

mrs.resna

You Might Also Like

0 comments