Cacar saat menyusui

10:37 PM

Entah gimana pas eisha lahir jadi agak berasa ribet dengan kesehatan orang-orang di sekitar aku. jadi pas aku masih di rumah sakit dua hari post lahiran, nenek aku masuk rumah sakit karena ternyata gula darahnya drop, truz sepupu-sepupu aku yang tinggalnya ga jauh dari rumah ternyata kena cacar. Yang pertama kena cacar itu sepupu aku yang kecil, umurnya 3 tahunan dan dia ketularan dari temen sekolahnya. ini kejadian pas aku hamil dan aku wanti-wanti ke qila jangan deket-deket yang cacar dulu, soalnya aku takut ketularan dan melahirkan dengan cacar. Kalo aku ga hamil c bakal ngebiarin qila deket-deket yang cacar aja buat nambah imunitasnya dia :)
Puncaknya adalah pas aku pulang ke rumah dari rumah sakit adek aku tiba-tiba nanya kenapa ada lenting-lenting kecil di tangannya?yang ternyata pas aku liat c itu mah cacar, jadi langsung aku suruh dia dikarantina di kamarnya di atas jangan deket-deket eisha and qila. kenapa aku sebut adek aku cacar jadi puncaknya, soalnya dia yang biasa ajakin qila main dan bisa bantuin aku, karena di rumah sama sekali ga ada pembantu bahkan baby sitter jadi bantuan adek and nyokap sungguh berarti :)
Adek aku bener-bener nurut diem aja di kamarnya, makanan juga dianterin nyokap ke kamarnya, qila juga takut naik ke kamar tantenya karena sebeblumnya pernah aku wanti-wanti waktu sepupu yang juga teman mainnya qia cacar kalo qila jangan main dulu takut ketularan, dan qila nurut banget soalnya liat sendiri mungkin cacar itu kayak gimana. Sebenernya qila udah divaksin cacar, dan kalopun kena maka kemungkinan keparahannya kecil tapi karena aku menyusui dan takut nularin ke eisha jadi lebih aman jangan dulu kena virus cacar lagi :D
aku pikir dengan dikarantinanya adek aku, aku ga akan ketularan cacar karena emang kayaknya ga contact sama sekali. Tapi ternyata salah, entah angin darimana yang membawa virus-virus cacar itu masuk ke badan aku dan pas eisha umur 2 minggu aku demam dua hari dan hari ketiga keluarlah lenting-lenting cacar di tangan dan di perut. langsung aku negak acyclovir 1600 mg. pas cacarnya keluar itu aku langsung mikir gimana caranya supaya eisha ga ketularan. tanya sana-sini ada yang bilang suruh dipisah, ada yang rekomend pake masker aja karena  kan airbrone disease yang penularannya lewat droplet ludah yah. Oleh karena aku bingung, kalo dikarantina kasian nyokap musti ngurusin bayi dan qila karena qila lagi masa-masanya memonopoli neneknya dan ga mau juga deket-deket bunda karena bundanya cacar :( jadilah ga ada tuh dipisah-pisah bobonya eisha nyusu langsung pas aku di rumah, baru minum asip pas aku tinggal kuliah (iyah, 2 minggu lahiran udah kuliah aja :D) pas aku deket eisha, pake masker aja. metode begini sambil degdegan takut dua minggu kemudian eisha kena cacar juga.
Dua minggu berlalu ternyata Alhamdulillah eisha ga cacar, dia dapet imunitas dari asi bundanya yah. :)

jadi berdasarkan pengalaman ini aku simpulkan menyusui langsung walaupun ibu cacar tetep bisa, tipsnya
1. kenali gejala cacar dari awal. gejalanya utamanya itu demam diikuti keluar lenting-lenting. dan biasanya emang ada riwayat penderita cacar di sekitar lingkungan rumah, kerja atau sekolah anak mungkin. begitu lentingnya keluar langsung minum acyclovir. dosis dewasa itu 1600 mg per hari. jadi 4x400 mg minumnya bisa dibagi empat kali sehari atau dua kali sehari yang diminum selama lima hari.
penggunaan obat ini efektif bila diminum kurang dari 72 jam sejak lentingnya keluar. pengalaman minum asiklovir dari hari pertama lenting pertama keluar ternyata lenting yang muncul di badan cuma sedikit, kalo aku lentingnya ga nyampe duapuluh apa ga nyampe lima belas biji deh. dan pulihnya lebih cepat ampe ga ada yang tahu aku cacar kalo aku ga bilang kayaknya.
2. bisa tetep susui bayi langsung karena asi busui yang cacar akan mengandung antibodi cacar yang bisa membantu bayi melawan virus-virus cacar yang masuk ke badannya.
3. kenakan masker saat dekat dengan bayi, atau selalu kenakan masker untuk mencegah penularan terhadap orang lain terutama sama bayi.

Alhamdulillah dengan tiga tips tadi eisha ga kena cacar dan bundanya juga cacarnya ga parah :D

Yang aku sebel pas kena cacar ini yaitu sikap ibu dari anak-anak yang cacar yang membiarkan anaknya tetep sekolah dengan kondisi cacar yang baru muncul. padahal cacar kan infeksius sampe tebentuk krusta hitam. Jadi kalo membiarkan anak yang sedang menderita penyakit infeksius sekolah, sama aja dengan sengaja menyebarkan virus. Aku pun janji nanti kalo qila atau eisha sakit mending nunggu sampe pulih atau ga menular supaya ga nularin anak-anak lain. Kasian kan kalo mereka udah punya rencana macem-macem truz sakit karena kita ga membatasi penularan sakit dari anak kita, toh kita juga ga mau anak kita sakit karena ketularan dari anak lain dengan sengaja.

Ampe aku tulis di facebook bahwa harusnya ada temperature sensor di sekolah supaya anak yang sakit penyakit menular sebaiknya diketahui gurunya dan bisa dibatasi penularannya. Misalnya anak batuk pilek, maka anaknya disuruh pake masker atau malah lebih baik istirahat aja di rumah.

Intinya kan lebih baik mencegah daripada mengobati J

You Might Also Like

3 comments

  1. haduh.... lagi musim cacar ya kali disana?
    yah moga2 qila & eshia sehat2 terus ya...

    ReplyDelete
  2. Hai aku mau tanya kalo aku lg cacar trs aku perah asi sebaiknya boleh disimpan untuk diminum atau dibuang saja ya?

    ReplyDelete
  3. Hai aku mau tanya kalo aku lg cacar trs aku perah asi sebaiknya boleh disimpan untuk diminum atau dibuang saja ya?

    ReplyDelete