Tentang ASI xclusif Eisha

1:51 PM

Genap 6 bulan umur eisha, dengan bangganya bisa bilang eisha sukses ASI xclusif. Alhamdulillah ga pake sempet nyobain sufor kayak kakaknya dulu. Ih, bangga bener yah sukses berasi xclusif?karena ga semua anak bisa asi xclusif ntah karena anaknya yang gak mau atau ibunya yang ga bisa, jadi berhasil begini yowis bangga, berarti kerja sama eisha and bundanya berhasil...horeeeee
Cerita ASI xclusif eisha tentunya berawal dari suster and bidan serta DSOG yang mendukung ASI di rumah sakit tempat eisha lahir. sayang yang kurang adalah IMD pas baru diangkat dari perut pas SC. jadi eisha ga dilakukan IMD pas operasi berlangsung, padahal udah tanya ma DSOGnya dan dia bilang iya dilakukan pas operasi. pas operasi itu kan kita dikasi obat yang bikin agak-agak ngantuk, jadi kesadaran agak menurun, tapi aku yakin aku denger pas eisha dikeluarin dari perut trus dibilang selamat 
tapi abis itu nunggu diIMD kok ga ada, akhirnya nanya ke dokter/penata anastesinya dan dia bilang "tadikan bayinya dah dikasi ibu, ibu ga inget"..hmmm..perasaan cuma dikasi liat saya maunya IMD dok. tapi ternyata ga memungkinkan karena operasinyapun berjalan cepat dan akhirnya pas di recovery room bilang ke susternya mau IMD. and i'm the only one yang IMD di recovery room itu loh ibu-ibu yang lain yang juga abis sc ga ada yang IMD. disitu gw tahu bahwa pengetahuan dan keaktifan ibu menentukan nasib bayi di RS masih diperlukan banget disini. jadi kalo ibunya ga tahu dan ga belajar tentang IMD di RS ya dia ikut-ikut aja maunya suster atau dokternya. 
pas IMD, benaran IMD nih alhamdulillah bisa ngerasain juga, dulu pas qila ga ada beginian karena masih kurang pengetahuannya. lucu sekali dan takjub liat bayi ndut geser-geser dari perut ke dada bundanya truz pas sampe di dada dia jilat-jilat lama, ampe bundanya ga sabar diarahkan langsung ke niple hehehehe dan lumayan banget IMD gini mengurangi kebosanan menunggu di recovery room. soalnya di recovery room aja nunggunya udah lebih dari dua jam, kalo ga IMD mati gaya atau palingan tidur aja. jadi buat para ibu yang mau lahiran SC coba diinget-inget nanti di recovery room daripada cuma bengong mending minta si bayi IMD kalo ga di IMD pas operasi berlangsung atau tetep minta IMD lagi pas di recovery room pun ya gak papa toh
truz berlanjut ke ruang perawatan, adek bayi baru masuk rooming in bareng bunda sekitar jam 5 sore (sc sekitar jam 11) karena diobservasi di ruang bayi, jadi berpisah sama bunda hanya sekitar 4 jam aja. pas di ruangan adek bayi murni dirawat sama bunda and dibantu sama mama tante dan si ayah tergantung yang nemeninnya siapa. 
selama di ruangan yah dia hanya minum ASI. aku termasuk ibu yang asinya ga langsung keluar abis lahiran. makanya langsung doping moloco yang aku percaya bisa meningatkan produksi ASI. dan hari pertama itu tentu eisha nangis-nangis yah, dan mulailah denger orang di sekitar "kasian bayinya haus, asiya ga ada c". buat ibu yang baru melahirkan kata-kata itu sensitif loh bikin pengen marah tapi juga sedih karena asinya kok belum keluar juga. karena aku beneran niat ASI aku tentu saja membulatkan tekad eisha hanya akan minum ASI. dan ternyata suster di ruangan sangat mendukung ASI jadi mendenger kalimat penurun semangat tadi mereka langsung bilang gpp bu, disusuin aja trus nanti juga ada ASInya. dan pas aku mulai mompa asi, karena breast enggorgement tapi asinya ga banyak keluar trus walopun hasilnya sedikit mereka muji, "wah hebat bu udah bisa mompa dan asinya kental banget". tambah semangat kan dibilang gitu. mereka juga bantu breast care tanpa diminta malah nawarin, beneran suster pendukung yang hebat yah *peluksuster-suster*.
karena aku cuma dapet ijin seminggu plus kemakan libur weekend jadi dapet 10 hari full bersama adek dikurangi 1 hari adek di RS dapet blue light therapy maka akupun bertekad mengumpulkan ASIP seawal mungkin dan sebanyak mungkin. makanya pas eisha umur 7 hari dan harus disinar, aku dah ngumpul 10 botol ASIP @60 cc. dan eisha pun tetep bisa minum ASI, pas diterapi itu dia mulai kenal sama yang namanya dot karena susternya ga bisa jamin kasi ASI pake sendok dan bubar jalanlah niat adek ga kenal dot. padahal pas persiapan hamil aku ga beli dot sama sekali karena mau ngasi ASIP pake cupfeedernya medela.
eisha pulang ke rumah pasca terapi itu dan alhamdulillah ga nursing strike atau bingung puting. pinter sekali yah anak bunda *proud* :) dan karena neneknya menyerah kasi ASIP pake cupfeeder atau pipet maka diputuskanlah pake dot saja dan Alhamdulillahnya eisha tetep mau minum dari dot atau minum langsung dari gentongnya. ga boleh ditiru nih yang kayak gini, soalnya tiap bayi kan beda yah jadi kalo eisha ga bingung puting pake dot bukan berrarti bayi lain pun bisa kayak gini. harus tetep usahakan yang terbaik sebelum yang baik :)
sampai usia 6 bulanpun semua perASI-an ini lancar tapi syarat khusus dotnya musti pake dot MAM yang dotnya gepeng tapi botolnya lucu hehehehe..pake dot bulat dia gak doyan, ampe pernah dibawa nininya truz ASIPnya ga diminum karena nininya salah pilih dot standar yang bulat. hehehehe sempet eisha mogok minum ASI itu pas dia kena flu pas usia 2 bulan dan seharian dia gak mau minum ASI ampe diapersnya kering karena ga pipis, dan bikin bunda deg-degan apa musti dibawa ke RS buat diinfus untungnya setelah dipaksa eisha mau juga minum tapi karena mogok minum itu beratnya ampe turun 0,5 kg. buat bayi turun segitu itu banyaak banget yah :( 
urusan pompa ASI berakhir di dua bulan pertama dan langsung beralih perah pake tangan aja. pas zaman qila bayi udah punya medela mini electric buat mompa ASI dan dilungsurkan ke adek ipar pas dia lahiran. tapi pas eisha ini si minel tak berjodoh denganku sepertinya dan ngadat pas umur eisha 2 minggu, ga mati c tapi ga mau nyedot. dulu sempet begini dan problemnya karena corongnya ga ngepas ke mesin penyedot tapi ini dicoba berulang kali ga bisa juga dan saya menyerah, tadinya mau dibawa ke service centrenya medela tapi gak sempet-sempet ampe sekarang udah berakhir masa ASI xclusifnya :D dan urusan pompa minel ini jadi mau-ga mau beralih ke perah pake tangan. cumaa ga enaknya merah pake tangan itu satu kata saja CAPE! apalagi kalo pas PDnya keras enaknya kan pake pompa dulu yah baru lanjut pake tangan, eh ternyata saya menemukan harta karun pompa manual pigeon di lemari hadiah pas lahiran qila dulu. tadinya sempet berpikir mau beli medela swing atau avent electric tapi liat harganya jadi mundur-mundur buat belinya, pas liat si pompa pigeon ini jadi memutuskan coba dulu aja deh dan ternyata enak juga kok pake pompa ini cuma karena sparepartnya besar jadi makan tempat kalo mau dibawa kemana-mana jadi deh kalo mompa diluar rumah yah bekelnya tangan aja :)
urusan pompa ASI di tempat kuliah itu gampang-gampang susah, rajin-rajin males.  karena di tempat kuliah ga ada tempat yang nyaman buat mompa ASI trus jadwal kuliah yang suka seenaknya jadinya mompa ASI paling sering cuma dua kali, yaitu pas abis makan siang dan pas sore jam 4an di kantor suami. dan seringnya mompa ASI di WC, agak kurang proper c tapi ga ada tempat lagi hiks4 tapi berusaha meminimalkan supaya tangan tetap bersih, pegang pintu WC pun pake tisue kalo mau mompa ASI dan cuci tangan jangan ampe lupa sebelum merah. 
Harusnya jadwal mompa sehari itu minimal kan 4 kali yaitu sebelum berangkat, truz di kampus minimal saat makan siang, sore dan terakhir sebelum tidur. tapi ternyata jadwal itu tak selalu bersahabat. kadang harus skip merah ASI di kampus karena ga sempet dan merah pagi juga diskip karena dah kesiangan dan merah ASI sebelum tidur pun kelewat karena ketiduran :( tapi karena waktu itu sempet kepedean udah nyimpen kurang lebih 100 botol ASIP dikulkas jadi masih nyantai aja walaupun jadwal mompa banyak kelewat, ampe suatu hari saat eisha usia 4 bulan nengok isi freezer loh kok ASIPnya tinggal 30 botol yah mulailah panik takut ga kekejar buat eisha sampe 6 bulan dan mulailah memaksakan diri lagi buat mempesering mompa dan menambah jadwal pompa. jadi sebelum berangkat harus memompa kalo ga sempet maka sebelum mulai kuliah harus mompa dulu truz tiga jam selanjutnya mompa lagi truz pas makan siang mompa lagi truz sore mompa dan tiga jam sesudahnya mompa lagi. ternyata baru membuktikan yang namanya nambah frekuensi mompa juga menambah produksi ASI. awal-awal sering mompa emang kayaknya miris bener sekali mompa ga sampe 100 cc tapi lama-lama sekali mompa per tiga jam itu selalu dapet minimal 100 cc dan karena nambah frekuensi mompa ASI tentunya freezer mulai penuh lagi hehehehe dan saat usia eisha 6 bulan minggu lalu di freezer ada 60 botol ASIP. masih surplus kan dan bikin males mompa lagi :D
Dan hadiah buat keberhasilan asi eksklusi Eisha adalah bikin piagam s1 ASI eksklusif dari AIMI ASI, narsis beneer yah? ah biarin deh yah lucu kok piagamnya :)

Terima kasih eisha sudah bekerja sama dengan bunda buat sukses berASI xclusif. semoga ASI yang eisha minum bisa sangat bermanfaat buat eisha. dan semoga manfaatnya ga cuma dirasakan sekarang tapi sampe eisha besar nanti. semoga setelah suka makan eisha ingat kita pernah berusaha untuk eisha mendapat makan dan minum yang baik sehingga pas eisha besar nanti eisha juga akan selalu memilih makanan dan minuman yang baik

sehat-sehat selalu yah nak :)

 

You Might Also Like

1 comments

  1. congrats ya udah lulus asix 6 bulan buat eisha! :)

    ReplyDelete