Belajar Bersepakat

3:03 AM

Minggu lalu, mulai tergelitik buat join di salah satu milist parenting asuhannya salah seorang artis. Alasannya karena merasa belum bisa jadi orang tua yang baik dan merasa butuh inspirasi deh buat bagaimana memulainya. Walaupun menurut pak suami mengurus anak itu pake hati aja tapi as a logical person i always needed guide how to do, walaupun akhirnya sadar yang udah dilakukan itu sesuai atau tidak sesuai dengan teori parenting.
Nah pas awal join ternyata lagi bahas tentang mempersiapkan anak untuk sanggup kecewa. Gak pernah kepikiran sebelumnya bahwa anak harus sanggup kecewa sebelum orang tuanya bisa mikir buat ngasi adek. Dan baru menyadari kalo sebelum hamil eisha yang memang ga terencana ayah dan bunda ga bener2 mempersiapkan qila untuk jadi seseorang yang sanggup kecewa. Yang dulu kepikiran malah gimana caranya supaya qila ga merasa tersingkirkan sejak punya adek. Bener juga si pikiran itu, tetep harus menunjukkan kalo ayah bundanya tetep sayang walaupun qila udah punya adek. Mungkin "pelajaran sanggup kecewanya" yang kurang ditekankan.
Salah satu cara buat ngajarin sanggup kecewa tentunya dengan tidak menuruti semua keinginannya. Nah agak susah kan yah buat orang tua gak nurutin kemauan anaknya kalo dia mampu, apalagi qila juga cucu pertama, keponakan pertama semua sayang jadi kalo ga bisa minta ama orang tuanya dia bisa minta nenek-kakeknya ato tante2nya. Nah kalo udah urusan anak dengan kakek-neneknya ato tante2nya itu kita udah ga bisa ikut campur jadi kalo kata Toge percaya saja. Yang musti dicermati justru hubungan kita dengan anak kita, harus kita yang mempersiapkannya karena toh anak kita, tanggung jawab kita.
Nah untuk mengajati anak sanggup kecewa adalah dengan belajar memilih.jadi anak dihadapkan pada pilihan dimana dia belajar memilih dan menerima konsekuensinya jadi kalo konsekuensinya ga enak buat dia tentunya dia harus siap menerima dan menjalankannya.
Dan mulailah sesi2 memilih ini, setiap aku mau qila melakukan sesuatu yang dia bikin males aku kasi pilihan, jadi dia mau ngerjainnya hehehehe Selain belajar memilih juga musti belajar cuek lahir bathin kalo anaknya bikin strategi ga mau menerima konsekuensi pilihannya. Strateginya bisa nangis2 ato marah2 ato ninggalin bundanya dan beralih merengek pada neneknya pokoknya sabodo wae.
Nah hal yang paling penting menurut aku selama mengasuh anak adalah mengkompakkan hati dan kepala jadi kalo menurut aku ini ga sesuai hati walaupun sesuai logic ini pasti ada yang salah jadi bener deh hati dan kepala musti kompak. Jadi harus jadi orang tua yang manis buat mengharapkan anak yang manis juga hehehe
Di luar sangkaan aku ternyata belajar bersepakat yang aku kira sulit bisa dijalankan dengan mudah dan qila jadi lebih nurut loh. Misalnya kali aku mau dia buang sampah bekas makanannya dia aku kasi pilihan teteh mau tidur sama bunda kan? Kalo mau ayo sampahnya dibuang dulu. Kalo gak dibuang jadinya gak tidur sama bundanyah. Langsung deh dikerjain heheh tapi ada kalanya dia juga males misalnya pas kemaren aku mau dia pakai celana sendiri abis dia pipis jadi aku kasi pilihan pakai celana sendiri baru boleh tidur sama bunda tapi ternyata dia males truz bilangnya dia ga bisa pake celana sendiri padahal dia bisa tuh pake celananya sendiri. Karena kumat ga mau kecewanya dia langsung nangis karena ga mau pake celana sendiri dan aku cuek aka ealah ternyata lagi gak kompak sama pak suami dibujuklah anaknya dan tidur sipelukan ayah ampe dia ketiduran tapi ternyata dia masih marah sama bundanya jam 2 pagi bangun dan sok mgomong sendiri padahal maksudnya ngomong sma bunda dan akhirnya bunda ngomong pelan dan pake jurus " bunda tahu teteh bisa pake celana sendiri makanya bunda minta teteh pake celana sendiri" yaa luluhlah anak princess ini dan akhirnya minta dipeluk bunda hehehehe
Sekarang tiap dia mau sesuatu dia tanya "tapi apa bunda?" heheheheh bundanya yang kelabakan kasi pilihan apa yah. Dan ternyata dia juga ngajarin adiknya milih, ga sengaja beberapa kali saat dia lagi main sama adiknya bunda denger adek mau pilih mainan yang ini ato yang ini harus pilih salah satu tidak boleh duaduanya hahahahhaha merasa seperti pernah dengr kata2nya yaaah :)

Sebenernya intinya mengasuh anak emang pake hati dan logika yah nah membuat keduanya kompak yang suka bikin qt bertanya2 is it right?
Mudah2an ayah bunda bisa mendidik teteh jadi pribadi yang baik yah nak... Maaf kalo bunda suka ngasi contoh yang jelek, belum bisa sabar mendidik teteh and adek dan masih suka maen gadget saat main bareng kalian...i promise will try to be a better mom


You Might Also Like

3 comments

  1. waow milis apa nih hihi buat modal nanti kalo udah ada baby. amiiiin doanya diaminin semoga bisa mendidik anak-anak dengan baik :D

    ReplyDelete
  2. iyaaa bener harus pake hatiii... hehehe

    salam kenal ya mbaaak... dan ijin follow...

    ReplyDelete
  3. @randompeps : milis parenthink
    @mrilya : salam kenal juga mbak :)

    ReplyDelete