Ketika Merasa Gagal Menjadi Ibu

11:55 AM

Sometimes aku ngerasa gagal jadi ibu. Dan moment itu paling berasa kalo anak tantrum. Fiuuh..elap keringet sumbu sabar dipanjangin kalo anak lagi tantrum. Dan kadang ini susah banget, apalagi kalo capek ampe kadang ikutan nangis pas anaknya nangis :(

Seperti kemarin tiba-tiba qila marah karena aku duluin merhatiin adeknya. Ditanya pelan-pelan ga mempan, truz malah jadi nangis. Ditanya pas nangis malah makin menjadi nangisnya. Kalo kayak gini kerasa banget ngaca sama diri sendiri, aku udah ngajarin apaan yah ampe anak kok marahnya begini. Saat kewarasan agak ilang malah bisa marahin balik, yang ada anaknya makin nangis-nangis kan. Dan nyeselnya itu loh kalo udah marahin anak, tapi masih aja sering kalah sama setan yang nyuruh emosi kalo anak lagi marah-marah :(

Mungkin emang didikan awal dimana semua orang memanjakan qila jadi dia terbiasa semua keinginannya diturutin, kalo sama bunda ga berhasil dia minta nenek, kalo nenek ga kasi dia minta kakek, kalo kakek ga ngasi juga yah minta tante2nya dan masih ada ayahnya yang bisa diminta memenuhi permintaannya dia. Kalo kata toge fase sanggup kecewanya masih belum berhasil nih. Dan harusnya kalo fase sanggup kecewa belum kelar anak belum siap jadi kakak. Nah kan aku melakukan kesalahan udah kasi qila adek saat dia belum sanggup jadi kakak :(

Harusnya nih kalo hasil ikut milist parenthink, saat anak kayak gini diperhatiin ini emosi atau strategi. Kalo emosi difasilitasi kalo strategi dicuekin. Ternyata aku ga bisa dengan mudah memutuskan ini emosi atau strategi karena kadang aku ikutan emosi. Kalo udah gini inget-inget kata-kata bu elly "siapa suruh beranak" dan kata-kata wise lain "anak itu titipan Tuhan, udah dikasi kok disia-siain, udah diberikan makhluk sempurna kok mau disakitin". Baru deh mulai mengumpulkan energi yang berlebihan, buang-buang emosi dan deketin qila.

Jadi karena qila itu sukanya dusel-dusel, peluk-peluk. Aku deketin, sambil peluk. Biasanya dia suka jual mahal ga mau dipeluk. Ya udah dipaksa deh dipeluk, truz diomongin baik-baik. Kadang kalo ga mempan ampe pake jurus "bunda sedih, kalo qila marah begini. qila seneng lihat bundanya sedih?" atau kalo ga mempan "kalo qilanya marah-marah terus mending bundanya pergi aja yah biar qila ga marah" nah ini bundanya yang berstrategi yah :D biasanya kalo udah keluar kata-kata itu, tangisannya mereda tapi ngomongnya dengan nada manja menyampaikan dia mau apa :)  Ahh..udah deh lega kalo udah begitu.




You Might Also Like

2 comments

  1. mau dunk gw belajar juga :D jadi yang siap punya adek itu kalo udah gimana sih resna?

    ReplyDelete