Habibie dan Ainun

8:47 AM









gambar diambil dari sini
Karena rasa penasaran akhirnya nonton juga film ini
saking penasarannya mendengar ornag-orang bilang filmnya bagus
trus baca di twitter katanya penontonnya banyak
truz mama mertua, tantenya suami, dan teman-teman bilang filmnya bagus
jadi deh tergoda buat nonton, padahal pas baru keluar filmnya boro-boro deh pengen nonton
Dan niat pula ini nontonnya sendirian sambil nunggu suami pulang kantor

Tapi ternyata..
saya selalu kecewa kalo nonton film yang diadaptasi dari buku yang udah saya baca
imajinasi saya berlebihan deh kalo udah baca buku, truz isi bukukan biasnaya lebih lengkap yah dan lebih panjang jadi dari satu scene ke scene lain nyambuuuung banget kalo di film kan jadi banyak yang kepotong

Jadi pas tadi nonton di awal-awal film saya cukup jengah dengan perpindahan dari waktu-waktu kehidupan ainun dan habibie, terlalu singkat per periode waktu diceritakannya
misalnya pas habibie ketemu ainun waktu udah jadi gula pasir :D di bayangan saya itu adegannya lama, lah di film kok cuma gitu aja yah, truz pas habibie akhirnya melamar juga singkat banget. tapi namapun film kalo lama bisa-bisa durasinya 5 jam kali :p
Nah di awal-awal film itu kok rasanya datar aja gitu, saya menunggu-nunggu adegan yang bikin nangis, tapi ga juga bikin nangis, dan mikir-mikir apa saya datar sendiri ngeliat filmnya kok ga ada nangis-nangisnya
ternyata...adegan-adegan yang mendekati akhir film yang bikin sedih
Adegan yang bikin saya bener-bener terharu adalah saat habibie sudah lengser dari jabatan presiden truz dia ke IPTN melihat kembali pesawat ciptaannya. Rasa nasionalisme agak terbakar deh di adegan ini. Ngurut dada juga yah, melihat cita-cita habibie yang begitu besar untuk kemajuan negara tapi dipatahkan entah oleh karena apa. Bener-bener sedih membayangkan gimana susahnya dia belajar dan membangun industri pesawat, lalu sekarang terpuruk begitu saja. Kapan majunya yah industri ini?kapan bangkitnya deh? hmmm...

Truz mulai tambah sedih pas ainun koma dan itu ternyata hari ulang tahun pernikahan mereka yang ke-48. Merebes mili deh baru. Terharu dengan rasa cinta habibie sama ainun. :( Salut yah pak habibie akhirnya bisa merelakan kepergian ainun :)

Nah yang agak menganggu di film adalah adnaya pesan sponsor hehehe...
contohnya adegan anaknya habibie, thareq yang dateng mengunjungi orang tuanya di meja makan truz naro sekotak cocholatos, atau sopirnya habibie yang lewat tol truz pake etoll card dan ada sponsor indomaretnya atau pas nikahan ada sirup markisa dimana-mana hehehehehe...

Aktingnya reza rahadian emang jempolan yah. Ampe cara ngomongnya pun ngikutin BJ Habibie beneran tapi pemain lain kayaknya aktingnya biasa aja. Ainunnya juga ngomongnya terkesan lambat gitu, kurang dapet deh aktingnya. Akting pemain pembantu yang lain juga so so lah yah.

Kalo musti ngasi nilai paling saya kasi nilai 7 dari 10 deh

Pas selesai nonton, hubby nanya gmn filmnya truz dijawab cengiran deh. Soalnya dia emang ga mau nemenin nonton film ini, begitu tahu ekspetasi saya berlebihan keluarlah kalimat sakti "tuh kaaan ..." :)

Tapi setidaknya dari film ini bisa dapet pelajaran hidup .. tsaaah bahasanya
Cintanya ainun sama habibie dan anak-anaknya sampe dia rela mengorbankan kariernya untuk anak dan suaminya
kesetiaan dia untuk mendampingi suaminya hingga suaminya bisa mewujudkan cita-citanya jadi contoh buat para istri yah :)

You Might Also Like

1 comments