Liburan ke pantai

3:45 AM




Pemandangan Private beach dari cottage
Awal Januari lalu, kami sekeluarga besar pergi liburan ke pantai. Akhirnya bisa mantai juga :)
Ada sekitar 20 orang yang pergi dan tujuannya adalah pantai pelabuhan ratu. Kenapa pilih ke pelabuhan ratu? karena tempatnya lebih dekat dari rumah dan kata hubby ada resort yang enak buat nginep. Jadi cusslah kita ke pelabuhan ratu.

Cari-cari penginepan dapetlah di Ocean Queen Resort, yang jadi tempat nginepnya hubby waktu dia field trip bareng kantornya.

berangkat dari rumah sekitar jam 8. Telat satu jam dari rencana awal karena sopir mobil sewaan kita dateng telat. Kita sewa semacam mobil van yang muat 19 orang. Berhubung berangkat telat jadinya sampenya juga telat dan kena macet deh karena berangkat siangan. Baru sampe pasar ikan pelabuhan ratu sekitar jam 1 siang, jadi kita mampir makan siang dulu di resto deket pasar ikan. Nama restorannya lupa :D Yang ternyata agak kecewa sama resto ini karena masaknya lama dan porsinya supeeeer kecil. Beneran deh kecil banget porsinya dibandingkan sama harganya. Jadi makannya agak2 ga enak bukan karena rasanya tapi karena porsinya kecil dan masak lama. Tadinya ngira satu porsi ala carte setidaknya bisa dimakan empat orang ternyata cuma bisa dimakan dua orang, tapi berhubung kita udah males masaknya lama yah males juga mau pesen lagi. Untungnya sambil nunggu restonya masak makanan pesenan kita, aku and hubby ke pasar ikan beli segala seafood jadi masih ngarep makan seafood enak.

Abis makan kita lanjut ke penginepan yang lokasinya di cimaja pelabuhan ratu. Eh ternyata pas lewat pantai pertama pelabuhan ratu kita distop dan diminta iuran retribusi. Karena aku ngira emang musti bayar, padahal kan cuma lewat doank kan kita ga masuk ek pantainya. Ya udah bayar tapi sopirnya nawar, eh dikasi aja gitu ama petugas retribusinya tapi karcisnya ga dikasi. Jadi itu uangnya dimasukin ke kantongnya donk yah. Hubby yang beda mobil sama kita bbm pas dia liat mobil kita berhenti, bialng ga usah bayar, tapi kan terlanjur bayar. Jadi ya udah deh :( Sempet mention sama salah satu calon gubernur Jawa barat, masa lewat jalan pelabuhan ratu aja bayar sih? mending fasilitasnya dibagusin, lah ini masih begitu aja deh.

Akhirnya jam 2an kita sampe di resortnya. Posisi resort agak ke bawah jalan. Jadi jalan menuju resort itu menurun dan curam, Agak serem juga pas turun, sopirnya aja agak ragu tapi untunglah bisa selamat sampe bawah :D


Pas sampe resortnya..ternyata isinya rata-rata bule loh. Dan emang yang punyanya juga bule sih. Tetangga resort kita juga keluarga bule dengan 3 anak kecil. Nah yang paling kecil itu seneng ngerangkak kemana-mana and dibiarin aja sama bapaknya ngerangkak ke cottage kita lewat jalan berumput. heheheh

Sayangnya pas kita ke sana lagi musim ujan. Jadi pas sampe disambut hujan dan hujannya ga main-main mirip badai kecil. bentuk cottage yang agak alami (baca dindingnya semi bili, atasnya genteng merah ga pake plafon), bikin air hujan masuk ke dalam cottagenya dan jendela yang tanpa kaca tapi berkawat halus juga bikin cottage dikepung air hujan dan segala bawaannya. Untungnya kamar dalam cottage lebih tertutup jadi bisa mengamankan anak-anak ke dalam kamar.

Fasilitas resortnya ada private beach, kolam renang truz satu cottage ada empat kamar 2 kamar mandi 1 dapur lengkap dengan segala peralatan masak dan ada tempat barbeque di depan tiap cottagenya. Kalo datengnya pas musim panas mungkin bakal lebih seru deh. Pas kita ke sana, hujannya on-off. Sebentar hujan, sebentar terang. Baru aja terang dan siap-siap mau ke pantai,eeee ujannya turun lagi. Cape deeeh :) Jadinya hari pertama kita lebih banyak di dalam cottage. Sorean qila berenang sama tante sepupunya sih. Dan tentunya dia happy berat kalo namanya main air di kolam renang.

Sempet main di pantai. Tapi ternyata qila ga suka kalo kakinya kena pasir, kotor menurut dia. Yang ada dia minta gendong selama di pantai ga mau kakinya kena pasir :D Eisha lebih seneng main di pasir, tapiii dia mau makan pasirnya hehehe...Alhasil yang tadinya mau bikin foto sesion di pantai batal donk daripada anak gw makan pasir.

Maleman kita masak seafood. Bikin udang and cumi saus padang bumbu seadanya dan ikan bakar. Aku yang masak udang and cuminya tapi malah ga makan karena tidur cepet. Bener-bener dilenakan cuaca malam pertama di sana, karena hujan jadi males keluar. Dan karena aku di cottage yang beda sama tempat masak, makin maleslah yah pergi ke cottage sebelah. Tapi jam 11an keruyukan laper, jadi main juga deh ke cottage sebelah dan tinaggal sisa bumbu saus padang sama ikan bakar. Heran kok ikn bakarnya masih banyak, ternyata si ikan agak bau jadi gak laku.

Besok paginya ngajak qila berenang. Eisha juga diajak berenang. Dua anak saya ini ternyata ga berani pake pelampung. Dua-duanya nangis jejeritan dipakein swim trainer, padahal kan aman dan enak. Dipakein swim trainer nangis jejeritan, begitu main air anteng ga mau naik-naik. Ini gimana ngajarin berenangnya coba?

Selama di sana bundanya tak sempet main air di pantai karena ada anak bayi hehehe..Ngurusin eisha, merhatiin makan anak dan suami ternyata menyita waktu liburan jadi ga bisa menikmati fasilitas liburan yah. Tapi melihat anak-anak senang dan saudara-saudara yang ikut senang akupun senang :)


Kita cuma nginep satu malam disana, dan berasa kurang banget waktu liburannya. Aku dan hubby setuju, harusnya liburan kayak gini itu 3 hari dua malem, baru deh bisa lebih enjoy liburannya. Kalo cuma satu malem, waktunya lebih banyak buat transport pulang dan pergi dibanding waktu di tempat wisatanya. Okelah nanti mudah-mudahan bisa liburan ke pantai lagi yah :)

You Might Also Like

1 comments

  1. seru ya liburan rame2 gitu...
    emang liburan selalu terasa terlalu singkat... pengennya sih liburan terus. hahaha.

    ReplyDelete