Sanggup Kecewa

1:12 AM

Udah beberapa bulan ini aku bergabung di milist parenthink. Bukan member super aktif sih, sering baca postingan sambil belajar ruasdito ala toge dan berniat menerapkannya sama anak-anak.

Nah, salah satu yang aku pelajari di milist parenthink itu, anak harus sudah sanggup kecewa saat akan memiliki adik. Berhubung qila ga dipersiapkan sebelum punya adek, jadi dulu ga ngerti deh kalo qila harus sanggup kecewa dulu. Begitu gabung milist baru nyadar, iya yah harusnya qila udah sanggup kecewa.

Nah problem lain di qila adalah qila itu cucu pertama dari pihak ayah dan bunda jadi semua sayaaaang banget sama qila yah. Gak ada yang suka deh denger qila nangis, jadi yang ada setiap keinginan dia akan terpenuhi sebelum dia merengek :D Untung aja bundanya agak pemalesan jadi kadang kalo keinginan anak tidak sesuai bunda dan sepertinya itu hanya sekedar keinginan yang ada cuma dicuekin aja hehehe

Setelah mempraktekan ruasdito sedikit-sedikit...baru menyadari kalau sebenernya qila itu udah sanggup kecewa. Hebat yah ...(muji anak sendiri deh) ...

Misalnya kalau dulu bisa merajuk kalo gak dibeliin barang yang dia mau, sekarang gak. Jadi kalo pergi ke mall gitu, dia lihat barang yang menarik buat dia, dia akan tanya dulu bundanya "bun, teteh boleh beli ini?" kalo kata bunda "Gak boleh teh" dia bakal melengos aja, atau kalo kelihatannya agak kepengen maka dia cuma akan bilang, "teteh pegang aja yah bun?" Kalau udah begini jadi bangga deh sama teteh :)

You Might Also Like

0 comments