Kejang demam (lagi)

6:39 PM

Rabu lalu eisha mengalami kejang demamnya yang kedua
baru deh bundanya sadar anaknya memang ada kejang demam hiks
jadi setelah kejang terakhir, eisha alhamdulillah selalu sehat kalaupun sakit paling pilek-pilek dikit
keadaan ini melenakan yah, jadi menganggap enteng keadaan anak jadi yang tadinya selalu sedia diazepam sanmol dan stesolid ga lama pasca kejadian kejang yang pertama, akhirnya beberapa bulan belakangan udah ga sesiap itu lagi. Kebiasaan deh yah terlena keadaan aman.
Rabu subuh sekitar jam 4 qila and eisha udah bangun pas bundanya siap-siap mau berangkat kuliah dan ayahnya mau kerja. Qila minta makan aja itu jam 4 pagi, serasa sahur yah? Eisha yang kalau liat orang makan celamitan ikutan makan juga, malah dia yang ngehabisin. Anaknya masih muter-muter di dalam rumah, godain ayahnya babling manggil2 yang di rumah hehehe tapi pas aku pegang badannya kok agak anget yah bahkan ga pake termometer ngukur suhu langsung aku kasi parasetamol. Aku pikir ini efek imunisasi DPT sehari sebelumnya jadi ga akan lama demamnya dan anaknya juga pecicilan. Rasanya aku udah ngingetin mamaku kalau eisha dikasi sanmol lagi kalo panas tapi mungkin mamaku gak denger atau aku yang lupa ngasi tahu.
Pas lagi ngerjain tugas di tempat kuliah tiba-tiba masuk telpon dari tanteku, suami, adek and mertua. Aku gak kepikiran apa-apa tuh dan baru keangkat telpon dari suami yang ngebarin eisha kejang. Waduh langsung panik dan bingung, ngasi tahu kasi obat kejang yang ada di kulkas rumah mama tapi ternyata eisha lagi di rumah mama mertua, mau dibawa ke rumah sakit lagi ga ada mobil yang anter. hiks
Akhirnya dibawa ke IGD dan dokter jaga menyarankan dirawat tapi ruang rawatnya penuh :( Jadi nunggu ruang rawatnya tersedia sampe 3 jam kemudian. Agak galau juga apa anaknya perlu dirawat atau gak, tapi karena eisha baru 18 bulan dan kejang usia segini rentan karena meningitis jadi aku putuskan rawat. Selain itu juga jarak rumah mamaku yang jauh dari RS dari supermacet tidak mengenal waktu bikin jadi alasan lebih baik di rawat aja.
Yang bikin hati teriris kalau anak dirawat tentunya karena segala tusukan jarum infus dan ambil darah itu. Anak bayi kan memang susah dilihat venanya karena kecil, gak kooperatif dan eisha agak ndut jadi berulang kali tusuk baru infusnya bisa masuk. Dan setelah berhasil infusnya hanya bertahan sehari, besok paginya infusnya berhasil dilepas eisha waktu dibenerin sama susternya :)
Ternyata hasil pemeriksaan darah eisha menunjukkan leukositnya tinggi sampe 23000. Dokter anaknya menyarankan obat masuk lewat infus karena leukositnya cukup tinggi, ndilalah karena infusnya dicopok sehari kemudian jadi antibiotiknya cuma masuk 3 shoot dari 6 shoot. rencananya hari itu bakal dipasang lagi infusnya karena tapi 6 kali tusuk tak jua berhasil, jadi ga tega sendiri dan akhirnya dokternya menyerah gpp dilanjutkan oral aja obatnya. Mungkin ngeliat eisha yang udah lepas infus pecicilan lari-lari kesana kemari kali yah jadi dokternya udah tenang obatnya ga perlu masuk lewat infus :)
Syukurlah cuma perlu 3 hari 2 malam di rumah sakitnya. Semua rencana bunda untuk revisi tesis buyaaaar. Yang penting eisha sehat dulu. Semoga eisha sehat terus yah nak :)

You Might Also Like

2 comments

  1. aduh... untung searkang udah keluar ya dari rumah sakit. moga2 eisha sehat2 ya...

    ReplyDelete